Walikota Bandung: Tunjukkan Bahwa BUMD Bisa Jadi Perusahaan Sustainable

  • Bagikan

BANDUNG LJ – Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Kota Bandung dituntut tidak hanya mengedepankan keuntungan saja, namun mampu menunjukan kepada dunia menjadi perusahaan yang sustainable.

Dikatakan Wali Kota Bandung, M Ridwan Kamil, “Tunjukan kepada dunia BUMD itu bisa menjadi perusahaan sustainable dengan rumus 3P, Sustainable itu ada 3 yaitu responsbility to Profit, responsbility to People, responsbility to Planet.”

Dewan_PDAM_dan_PasarHal tersebut dikatakannya saat melantik Badan Pengawas Perusahaan Daerah Pasar Bermartabat Kota Bandung dan Dewan Pengawas Perusahaan Daerah Air Minum Tirtawening Kota Bandung periode tahun 2016-2019, di Auditorium Balaikota Bandung, Jl. Wastukancana, Senin (29/02/2014).

Selain dituntut beroperasi secara efisien dan efektif, perusahaan daerah tidak melupakan harmonisasi tiga elemen Profit, Planet, People, “Dengan rumus 3P, Jadi tidak boleh menjadi perusahaan yang merugi tapi juga bukan binatang ekonomi, harus bisa menunjukkan tempat ini adalah tempat yang dicintai karyawannya menjadi kemaslahatan maksimal bagi masyarakat yang dilayani, dan juga responsibilty to planet atau lingkungan hidup,” kata Ridwan.

Ditandai dengan penandatanganan pakta integritas, Kodrat Wibowo dari unsur profesional diangkat menjadi Ketua merangkap anggota Dewan Pengawas PDAM Tirtawening Kota Bandung periode 2016-2019, Hj. Lusi Lesminigwati (unsur perangkat daerah), H. Pian Sopian, Denda Alamsyah, Enjang Hasanudin (unsur masyarakat konsumen).
Wali Kota Bandung juga mengangkat Anggota Badan Pengawas PD Pasar Bermartabat Kota Bandung periode 2016-2019, Ervan Maksum sebagai ketua, Rusjaf Adimenggala (Sekretaris), Ahmad Haidir Ismail (Anggota) menggantikan Popy Rufaidah, Tatto Sutamto, Nanang Sudjana.

Dalam arahannya Ridwan mengatakan ukuran keberhasilan PDAM Tirtawening apabila seluruh warga Kota Bandung terlayani air bersih dan air minum, menjadi perusahaan yang cermat dan canggih dalam mengelola limbahnya.

“Silahkan mengeksplorasi bisnis lain-lain yang menghasilkan income, memamfaatkan aset-aset yang ada, jadi PDAM juga selain presentase pelayanan publik nya tinggi, air limbah nya bagus, selain menunaikan tugas wajib juga melaksanakan sunnahnya maksimal, di Cimahi lahan kosong seperti satu setengah hektar bengong ti zaman baheula menjadi tempat pembuangan pipa-pipa raksasa yang tidak terpakai, sebagai arsitek sudah kebayang menjadi apartemen rakyat, minimal apartemen warga PDAM bagi yang belum memiliki rumah wah keren,” ujarnya.

Termasuk dirinya juga menginginkan PD Pasar Bermartabat memamfaatkan ekonomi lahan, “Pasar terbaik itu apabila gedung dibawahnya menjual kebutuhan-kebutuhan pokok sembako, ditengahnya pasar tematik, dan gedung diatasnya bisa menjadi perumahan rakyat, sehingga lahan-lahan PD Pasar jauh lebih bermanfaat,” pungkasnya. (Herdi)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan